Kamis, 19 Agustus 2010

Fantasi Yang Terwujud

Aku adalah suami yang punya kreativitas sex yang berlebihan, sering aku membayangkan istriku bercinta dengan banyak lelaki bersamaan dan aku menontonnya. Terkadang aku suka memancing mancing istriku, bagaimana kalau direalisasikan, dia langsung cemberut dan marah marah. Karena aku sering bicara tentang itu, lama lama dia merasa biasa saja bahkan menimpali dengan ide ide yang nggak kalah gilanya. Tapi aku tahu dia cuma iseng saja. Pernah pada saat kami cerita yang horny horny, dia usul kalo cowoknya dia yang pilih.” aku mau pa, tapi cowoknya aku yang pilih lho....pertama dia harus bersih dan aku nggak mau intercourse! ” Padahal aku lebih suka kalo dia dilayani dengan pria berbatang besar. Lebih menggairahkan menurutku. Karena aku sering bicara tentang sex keroyokan, dia nggak keberatan kalau aku pakai dildo macam macam untuk melayani dia. Dimulai dari dildo seukuran batangku sampai dildo raksasa. Dan sudah dapat diduga dia nggak bisa menikmati dildo yang besar. Apa memang wanita tidak suka batang besar ya...padahal .aku sangat bergairah kalo bercinta model begini. Dia juga mulai dapat menikmati dildo dildo tsb kecuali yang besar tadi, baru mau masuk, dia sudah protes, favoritnya adalah dildo imut yang bisa membuat dia multiorgasme. Akhirnya ML keroyokan ini terlaksana ketika dia ulang tahun....Aku menawarkan hadiah apa yang dia inginkan. Dia ingin coba dildo getar model lain...hmhmhm aku pikir ini kesempatan untuk nawarin pelayanan keroyokan tersebut. Aku bilang : “ Ma ngomong ngomong, daripada kamu bingung cari dildo baru, kita cari aja dildo hidup....lebih enak.” “Maksudnya apa sih pa ?” istriku heran… “Ya kita coba aja cari cowok yang bisa nyenengin kamu, model batangnya bisa kita cari yang macem macem ...toh intinya sama dengan dildo yang kamu punya..” Kataku santai.. “Hmm mulai deh papa nawarin yang aneh, kalo aku mau nanti awas kalo bingung sendiri, nggak boleh protes ! katanya sengit.. “ Lho nggak papa kok ma, kan nggak ada intercourse, dan lagi ini untuk memuaskan kamu, kita cari cowok yang bersih , yang ganteng deh. Istriku tampak berpikir lama dan kali ini menjawab dengan suara yang bergetar : Tapi apa kamu nggak cemburu pa, terus nggak papa aku diciumin cowok lain ? Aku jawab : kalau dicium di bibir tentu aku keberatan dong, intercourse juga aku saja yang boleh, tugas mereka cuma foreplay saja....yang penting kamu merasa nikmat dan nyaman....” “ hmm, tapi aku takut kalo ketagihan , dan aku nggak mau dikasarin...dan.. bagaimana papa yakin kalo nggak ada intercourse hayo....Kalo ternyata aku terangsang terus cowok itu juga , gimana jaganya supaya nggak intercourse...” Ujar istriku. “ Hmm..bener juga ya..” Kataku pura pura bego. “ Lah kamu sendiri kalo ada intercourse sama mereka mau nggak ...? Kalo aku sih nggak keberatan sih selama mereka pake kondom, trus mainnya gak kasar dan yang terpenting kamunya mau dan bisa menikmati...” Kataku perlahan sambil melihat perubahan roman mukanya yang terkejut. “ Umm...um..tapi sebenarnya kan rasanya sama kan pa...? Tanyanya. “ Tergantung... kalo ukuran berbeda ya tentu tidak sama, dan yang terpenting sensasinya...ML dengan satu batang dengan dua batang tentu berbeda, kamunya bisa nikmati nggak ? “ Ganti aku bertanya. “ hmm...jadi aku nanti ML sama papa terus sama orang itu ? dua orang ? kalo tiga orang rasanya juga beda lagi ?.....Bener papa nggak keberatan ? Tanyanya ragu. “ Nggak papa ma...aku malah terangsang kalo kamu ML dengan mereka...” Kataku dengan semangat. “OK...”Suaranya tertahan sesaat seperti berpikir” Dan kalo kamu memang nggak keberatan...aku nggak mau kalo cuma satu orang ..nanggung....sekalian aja yang banyak...biar sekalian lain daripada yang lain.....” bisiknya lirih.. Aku menjawab dengan semangat tinggi : Nggak papa ma...ketagihan pun nggak papa kok.... bagaimana ...? aku carikan ya sayang.” “ Tapi pa...aku kan nggak mudah terangsang...dan lagi ..aduh aneh rasanya ML dengan orang lain...” katanya ragu ragu. Sayang aku hanya dapat 2 gigolo,dan kuberi mereka pengarahan bagaimana nanti memuaskan istriku. Sengaja aku pilih ukuran batangnya berbeda beda., si Rudi yang katanya berbatang raksasa, sangat bangga dengan ukurannya. Jaminannya tidak ada wanita tidak puas dengan ukuran batangnya. Rata rata awalnya mereka takut, tetapi begitu masuk, mereka semua menjadi ganas…whhooo boleh juga sesumbarnya. Kami menyewa villa, dengan makan malam yang romantis, sengaja Rudi dan Andy aku undang untuk datang belakangan., mereka datang dengan memakai jas rapi dan tampak bersih dan rapi. Aku tunjukkan kepada istriku bahwa mereka nanti akan melayani dirinya. Istriku rupanya grogi dan tampak tidak nyaman. “mmmm pa..gimana kalo kita batalkan saja acaranya…” bisiknya dengan suara gemetar. “ Santai aja ma...ingat mereka akan melayani kamu dengan sebaik baiknya, mereka tidak akan memaksa, bahkan bersedia melakukan apa yang kamu perintahkan....dan mereka cakep cakep lho ma...” “ Iya sih memang cakep...tapi..aduh gemeter neehhh...” Katanya dengan takut takut. Kamar tidur sudah aku siapkan dengan tempat tidur ukuran terbesar, tidak standar karena tempat tidur ini memang digunakan untuk hal hal khusus seperti ini. Rudi aku mintu menunggu diluar dan aku perintahkan Andy untuk masuk terlebih dahulu.. Andy memiliki tubuh paling atletis. Dengan sengaja dia membuka bajunya dengan tetap memakai CD yang sexy. Batangnya sih nggak terlalu besar, memang tugas dia hanya menjilat kaki , tangan dan punggung saja. Akupun mulai menanggalkan tuxedoku...dengan perlahan aku buka gaun sexy istriku, meloloskannya jatuh ke lantai. “ Pa...aku malu..badanku nggak bagus lagi....” bisiknya. “ Jangan begitu ma, dimataku kamu adalah wanita paling sexy, dan kamu tahu apa kata mereka ketika melihat fotomu...wow istri om masih cantik sekali. Jadi ? jangan ragu sayang....” bisikku juga sambil mulai mencium leher dan bibirnya. Aku tuntun dia menuju tempat tidur. Sementara Andi tersenyum mulai mendekati istriku dari belakang dengan mencium punggung dan pinggangnya, sedang aku mulai menjilat lembut puting susunya yang bergetar. Badan istriku yang ramping mulus dengan buah dadanya tidak terlalu besar, tetapi padat berisi, yang paling menggairahkan adalah putingnya yang merah muda... dan kedua bongkahan pantatnya yang terlihat mulus menggairahkan serta gundukan kecil yang membukit yang ditutupi oleh rambut-rambut halus yang terletak diantara kedua paha atasnya terbuka dengan jelas. . Kemudian kutarik istriku berdiri, dengan Andi tetap di belakangnya, kedua tangan Andi mulai menjelajahi seluruh lekuk dan ngarai istriku itu. Aku sempat melihat ekspresi wajah istriku, yang dengan matanya yang setengah terpejam dan dahinya agak berkerut seakan-akan sedang menahan suatu kenikmatan yang melanda seluruh tubuhnya dengan mulutnya yang mungil setengah terbuka, menunjukan dirinya menikmati benar permainan dari Andi terhadap badannya itu, apalagi ketika jemari Andi berada di semak-semak kewanitaannya, sementara tangan lain Andi meremas-remas puting susunya, terlihat seluruh badan istriku yang bersandar lemas pada badan Andi, bergetar dengan hebat. Aku tahu dia gemetar karena perasaannya masih belum bisa menerima, tetapi juga ada perasaan ingin.. Rudi aku minta segera masuk, dengan hanya memakai celana dalam saja. Rudi memiliki batang paling besar, aku sendiri belum melihatnya. Aku hanya minta dia bersiap siap saja andaikata istriku minta coitus. Dan Aku tekankan kepadanya untuk memakai kondom, jangan sekali kali menyentuh istriku tanpa kondom.. Aku rebahkan istriku ke tempat tidur lagi, tetapi kali ini agak diujung agar Rudi mudah menciumi bibir bawahnya. Sementara aku masih menciumi lembut bibir istriku, dan Andi masih merangsang istriku dengan mengigit gigit ujung payudaranya. Tampaknya istriku risih ketika Andi menjilat ujung putingnya yang merah muda itu tapi dia membiarkannya, mungkin dia merasakan sensasi yang hebat. “ aaah papa...geli ...ssshh...ahh geli...malu pa....” Tenang sayang...enakkan....Tampaknya dia menikmati sekali ketika putingnya digigit dan dijilati dua laki laki. Istriku kini telentang di tempat tidur dengan kedua kakinya terlihat menjulur di lantai dan pantatnya terletak pada tepi tempat tidur, sehingga dia tidak bisa melihat dengan jelas bagian bawah tubuhnya yang sedang menjadi sasaran jilatan Rudi. Rudi mengambil posisi berjongkok di lantai diantara kedua paha istriku yang telah terbuka lebar. Rudi memang hebat, lidahnya panjang dan kasar sehingga dengan cepat istriku mengelepar. Aahh geli pa...geli......jangan dicium yang bawah...geli...aahhsshh...kok enak ya pa...aneh ya pa...aku kok cepet terangsang sekali sekarang...ahhh..pa..padahal cuma diciumi.” Aku minta Rudi geser sedikit, dan segera aku arahkan batangku ke bibirnya. Aku tidak mau langsung karena istriku tidak suka kasar, dan aku gesek gesekkan dan sedikit memasukkannya pelan pelan..dan aku gerakkan pelan pelan., lalu aku cabut lagi...dengan terpejam istriku berbisk ke dekat telingaku, “ pa ...apa aku boleh raba dada bidang mereka ? shhhssshh...boleh ya pa..”Rupanya istriku penasaran. Dengan tangannya yang gemetar dia menyentuh dada andi dan rudi. Aku tahu sebenarnya dia ingin menyentuh yang lain lebih jauh, tapi masih malu atau sungkan denganku. Rudi rupanya lebih kreatif dengan melepas cel damnya. Ups ! rupanya dia tidak ngecap, dengan diameter 6cm dan panjang hampir 25cm, warna topinya merah muda, sangat besar juga untuk ukuran orang indonesia. Tampaknya meskipun cuma sebesar itu tidak mungkinlah bisa masuk ke vagina istriku, karena istriku mungil dengan tinggi Cuma 150 cm . Aku kuatir nanti istriku merasa seperti diperkosa. Sementara aku masih memompa dengan lembut, tangan istriku mulai turun keselangkangan Rudi dan terkejut ketika menyentuh batangnya. “ Pa ! besar sekali punyanya… aduh nanti jangan dipaksa masuk cepat cepat ya….please…aku ngeri..kok jauh lebih besar dari punyamu pa…aduh…” Aku lepaskan batangku dan Rudi kembali melumat vagina istriku…Rudi pengalaman sekali, sehingga mudah menemukan titik rangsang istriku. Dan benar saja tubuh istriku bergetar hebat….dan kembali dia merintih “ aduhh pa gila…gilaaaa….enak sekali….sekarang masukkan massukkan lagi shhhh….sambil mencari cari batangku…”Rintihnya “ Yang mana yang dimasukkan honey ? hmm punya Rudi ? Godaku.” Aduh papa gitu deh….papa dulu lagi please….Rintihnya. Sementara Andi masih dengan setia menjilati payudara istriku yang menegang hebat….Aku masih menciumi bibirnya, sengaja aku tidak mau melepas bibirnya agar dia tidak malu dengan 2 anak muda ini. “ gimana ma kalo Rudi aja yang masuk….nggak papa kok…Kapan lagi kamu merasakan yang besar…nggak akan sakit karena rudi tahu cara masuknya ”Bisikku..” Aku malu pa…malu …ssshhh … bener nggak papa ?...nggak nyesel ?....ssshhhh…bener ?..aahh…gila enak banget…” Aku bisikkan lagi “ nggak papa sayang, nanti kalo sakit ya nggak usah dipaksa …pokoknya kamu nikmati aja….” Lalu aku kode Rudi untuk bersiap siap….Jujur saja aku sebenarnya gemetaran ketika rudi mulai menyiapkan batangnya. Rasanya nggak terima batangnya yang besar menghangatkan vagina istriku. tapi disisi lain aku ingin melihat istriku bercinta dengan laki laki lain…Dari awal aku selau mengingatkan mereka untuk tidak kasar dan memaksa coitus kalau tiba tiba istriku tidak mau. Dan sekarang mereka sudah bersiap sipa untuk coitus, rasanya aku tidak mampu menghentikannya. Rasa ingin tahuku lebih besar dari rasa cemburuku…. Terlihat Rudi memegang penis raksasanya itu, serta mulai di usap-usapkan dengan lembut di belahan bibir kemaluan istriku yang sudah sedikit terbuka, Ujung kemaluannya yang kasar menggosok gosok klitoris istriku, Aduh cemburuku luar biasa. ! Sengaja Rudi menggosoknya cukup lama agar istriku bisa melihat kemaluannya yang besar. Dan memang benar istriku dengan mata yang terbelalak melihat ke arah senjata Rudi yang dahsyat itu, sedang menempel pada bibir vaginanya. Kedua tangan isteriku kelihatan mencoba menahan badan Rudi dan badan istriku terlihat agak melengkung, tampaknya dia kawatir kalau kesakitan…. pantatnya dicoba ditarik ke atas untuk mengurangi tekanan penis raksasa Rudi pada bibir vaginanya, akan tetapi dengan tangan kanannya tetap menahan pantat istriku dan tangan kirinya tetap menuntun penisnya agar tetap berada pada bibir kemaluan istriku sambil mencium telinga kirinya, terdengar Rudi berkata perlahan, "Tante..., saya gosok gosok dulu yaaa…biar enak….ok ? hmm bagaimana..enak ya….maaf yaa..., kalo masuk sekarang..., boleh ya?", terlihat kepala istriku hanya menggeleng-geleng kekiri kekanan saja, entah apa yang mau dikatakannya, dengan pandangannya yang sayu menatap ke arah kemaluannya yang sedang didesak oleh penis raksasa Rudi itu dan mulutnya terkatup rapat seakan-akan menahan debaran jantungnya….” Bisiknya : “ Pa… punya rudi jangan masuk dulu ya…aduh jangan ya… paaa …ssshhh….terlalu besar…aduh..besar sekaliii….ngeri…” Aku ciumi bibirnya “ Nikmati aja sayang nikmati aja..tadi kan punyaku sudah masuk…jadi udah nggak terlalu sakit kan.” Rudi tanpa menunggu lebih lama lagi, segera menekan penisnya ke dalam lubang vagina istriku yang telah basah itu, biarpun kedua tangan istriku tetap mencoba menahan tekanan badan Rudi…..Aku bisikkan lagi ke telingannya…” jangan tegang ma..santai aja….biarkan masuk…biarkan masuk ….” Mungkin, entah karena tusukan penis Rudi yang mendesak desak atau karena ukuran penisnya yang sangat besar, langsung saja istriku berteriak merintih rintih , "ahh.. , ssshhh ya pelan-pelan begitu aja ya... .pelan pelan sekali yaa…. aahh.", terdengar rintihan dari mulutnya dengan wajah yang agak menegang mungkin juga menahan rasa kesakitan. Kedua kaki istriku yang mengangkang itu terlihat gemetar. Kepala penis Rudi yang besar itu telah terbenam sebagian di dalam vagina istriku, kedua bibir kemaluannya menjepit dengan erat kepala penis Rudi, sehingga belahan kemaluan istriku terlihat terkuak membungkus dengan ketat kepala penis Rudi itu. Gila menggairahkan sekali! Aku dekati kemaluan isteriku dan kucoba merangsang klitorisnya dengan jariku. Kulihat kedua bibir kemaluan istriku tertekan masuk begitu juga clitoris istriku turut tertarik ke dalam akibat besarnya batang Rudi. “ Bagaimana sayang…lebih enakkan sekarang ?....nikmati aja…bisikku dekat telinganya…Istriku mulai tersenyum. malu “ ..paa… mulai agak enak pa…aduh mulai enak….enak pa… enak paa…nggak papa niiih pa…kalo besaaar ternyata enak ya pa…aduh….nanti kalo aku ketagihaaan gimana paaa..aduh….”Istriku mulai merintih dan meracau…padahal batang Rudi baru keluar masuk sebagian saja. Rudi menghentikan tekanan dan kocokan penisnya, sambil mulutnya mengguman, "Maaf..., tante..., kalo saya kurang lembut. .., maaf ya..., tante!". "aagghh..., nggak kok…udah mulai agak enak…tapi…jangan terlalu dipaksakan. .., yaahh..masukkan pelan pelan lagi yaaa… agak dalam yaaa..aahh., istriku mencoba menjawab dengan badannya terus menggeliat-geliat, sambil merangkulkan kedua tangannya di pungung Rudi. "Tante.., saya mau masukkan lagi..., yaa..., dan tolong katakan ya..., kalau tante masih merasa sakit", sahut Rudi dan tanpa menunggu jawaban istriku, segera saja Rudi melanjutkan tekanan penisnya ke dalam lubang vagina istriku yang terhenti itu, tetapi kali ini kocokannya dilakukannya dengan lebih cepat. Secara lembut tapi pasti, penis raksasa itu menguak dan menerobos masuk ke dalam sarangnya. Ketika penis Rudi telah terbenam hampir setengah di dalam lubang vagina istriku, terlihat dia telah pasrah saja dan sekarang kedua tangannya tidak lagi menahan badan Rudi, akan tetapi sekarang kedua tangannya mencengkeram dengan kuat pada tepi tempat tidur. Rudi menekan lebih dalam lagi, kembali terlihat wajah istriku meringis menahan sakit dan nikmat, kedua pahanya terlihat menggeletar, tetapi karena istrikutidak mengeluh maka Rudi meneruskan saja tusukan penisnya dan tiba-tiba saja, "aahh", Rudi melenguh sambil menekan seluruh berat badannya dan pantatnya menghentak dengan kuat sehingga membuat tempat tidur tersebut bergoyang dengan keras. Pada saat yang bersamaan terdengar keluhan panjang dari mulut istriku, "Aduh pa...ahhh...", sambil kedua tangannya mencengkeram tepi tempat tidur dengan kuat dan badannya melengkung ke depan serta kedua kakinya terangkat ke atas menahan tekanan penis Rudi di dalam kemaluannya. Rudi mendiamkan penisnya terbenam di dalam lubang vagina istriku sejenak, agar tidak menambah sakit istriku sambil bertanya lagi, "Tante.., sakit..., yaa? Tahan dikit yaa, saya goyang pelan pelan kok ..sebentar lagi akan terasa nikmat ...dijamin deh ...!", bisiknya ditelinga istriku. Istriku dengan mata terpejam hanya menggelengkan kepalanya sedikit seraya mendesah panjang, "aagghh.. ., paaa...sudah pa....aduhh... sudah please...sakit....sakit....terlalu besaaar...aaahh", Kulihat air mata mulai menetes di sudut matanya. Cepat cepat lalu Rudi menciumi payudara istriku dengan ganas. Terlihat pantat Rudi bergerak dengan cepat naik turun, sambil badannya mendekap tubuh mungil istriku dalam pelukannya. Semakin lama semakin cepat....terkadang batangnya dikeluarkan dari vagina istriku, kemudian dihunjamkannya lagi. Membuat istriku melenguh dan merintih berkepanjangan. Tak selang lama kemudian terlihat badan istriku bergetar dengan hebat dari mulutnya terdengar keluhan panjang, "Aduh... , oohh..., sshh.. ., sshh pa! Aku...aku...ahhh....aku..akh...sshhh...oohhhh", kedua kaki istriku bergetar dengan hebat, melingkar dengan ketat pada pantat Rudi, dengan mata yang membeliak dan tubuh menghentak hentak istriku mengalami orgasme yang hebat dan berkepanjangan. Selang sesaat badan istriku terkulai lemas dengan kedua kakinya tetap melingkar pada pantat Rudi. Dengan tersenyum Rudi tetap melakukan goyangan goyangan memutar dengan lembut , kali ini dia tidak menekan, karena dia tahu kalo si wanita orgasme, si cowok harus mengikuti gerakan pinggul wanita tersebut ah.., suatu pemandangan yang sangat erotis sekali. Kemudian Rudi mulai melepaskan dirinya dan bergeser ke samping, dia memberi kesempatan kepadaku untuk mendekati istriku. , “ bagaimana sayang...enakkan batangnya Rudi? Sakit ?..hmmm bisikku lagi. Dengan memukul mukul dada bidangku, istriku berbisik malu malu tapi dengan nada protes : “ Kenapa nggak bilang bilang paaa...kalo enaknya luar biasa seperti ini...nikmat banget sayang... .bisa orgasme paa... nikmat…betul kata papa, kalo besar enak ya... enak sekali.....sekarang pengen sama punya papa ya…, kasihan kan papa belum keluar…”Pipinya bersemu merah, malu. Aku benar benar terangsang hebat melihat pemandangan tadi, dengan segera aku masukkan batangku ke vaginanya yang super basah itu...ya ampun gara gara batang rudi yang besar tadi batangku masuk tanpa gesekan lagi. “ aahhh hunjamkan pa hunjamkan pa...sshhh” Istriku memang bisa multi orgasme, dan malam ini aku benar benar ingin membuatnya puas dengan orgasme tidak terbatas. : Nggak terasa ya ma...? bisikku.” Terasa kok pa...terasa...memang kurang. tapi nikmat ". Maka dengan sedikit tenaga kuserudukkan saja rudalku itu menerobos liang vaginanya. "Aaggghh", mata istriku terpejam, sementara bibirnya digigit. Tapi ekspresi yang terpancar adalah ekspresi kepuasan. Aku mulai mendorong-dorongkan penisku dengan gerakan keluar masuk di liang vaginanya. Diiringi erangan dan desahan istriku setiap aku menyodokkan penisku, melihat itu aku semakin bersemangat dan makin kupercepat gerakan itu. Bisa kurasakan bahwa liang kemaluannya semakin licin oleh pelumas vaginanya. "Ahh..., ahh", istriku makin keras teriakannya. "Ayo paaa..., terus". "Enakkk..., eeemm..., mm!". Tubuhnya sekali lagi mengejang, diiringi leguhan panjang, "Uuhh...hh.. ..." "ma aku keluar ya yaah", aku perlu bertanya pada dia “ keluarkan paaa ,keluarkan.. sshh...” Dengan satu sodokan keras, aku dorong pinggulku kuat-kuat, sambil kedua tanganku memeluk badan istriku dengan erat dan penisku terbenam seluruhnya di dalam lubang kemaluannya dan saat bersamaan cairan spermaku menyembur keluar dengan deras di dalam lubang vagina istriku. Badanku tehentak-hentak merasakan kenikmatan orgasme di atas badan istriku, sementara cairan hangat maniku masih terus memenuhi rongga vagina istriku, tiba-tiba badan nya bergetar dengan hebat dan kedua pahanya menjepit dengan kuat pinggulku diikuti keluhan panjang keluar dari mulutnya, "…aagghh...aaahh …!", saat bersamaan istriku kembali mengalami orgasmenya dengan dahsyat kali ini yang kedua. Gila …luar biasa enak dan menggairahkan sekali. Dengan terenyum Rudi kembali mendekati istriku,” gimana tante kalo saya puaskan lagi….Istriku terperanjat “ Lho...lagi .....aku kan sudah orgasme dua kali pa...” tanyanya sambil memandang bimbang kepadaku . “Lho ma…kalo lagi kan kamu bisa berkali kali orgasmenya” Kataku. ” Tapi...tapi... mmm.. oklah kita coba lagi...tapi kali ini agak cepat ya...kalo pelan kurang rasanya” Bisiknya… Istriku kembali melirik padaku sambil menggigit bibir bawahnya…aku tahu dia masih ingin tapi malu kepadaku…matanya nanar memandang penis Rudi yang masih berdiri tegak itu..Tanpa menunggu jawabannya aku minta Rudi segera memasang kondomnya. Kali ini aku ingin three some…dan Rudi mulai mendekatkan penis raksasanya ke vagina istriku lagi. Kini aku akan menyaksikan bagaimana Rudi mempermainkan tubuh mungil istriku, Tante..bagaimana kalo kali ini saya agak kasar tapi tetap nikmat kok…dijamin deh..” Istriku hanya mengangguk, mungkin dia juga ingin merasakan bagaimana bercinta dengan sedikit kasar.. “ pa..gimana paaa…nggak papa…? Nanti ..nggak seret lagi lho… “tanyanya dengan suara yang bergetar …” kan aku sudah bilang honey..nikmati aja.” Dengan memegang pinggang istriku, Rudi langsung memasukkan penisnya dalam dalam….Dan istriku sama sekali tidak menolak…Gerakan Rudi terlihat mulai sangat kasar, hilang sudah lemah lembut yang pernah dia perlihatkan. Mulai saat ini Rudi mengerjai istriku dengan agak brutal dan kasar. Istriku benar-benar dipergunakan sebagai objek seks-nya. Dia ganjal pantat istriku dengan bantal 2 tumpuk sehingga lubang vaginanya yang lebih tinggi tampak merekah dengan lelehan sperma milikku. Batangnyanya benar benar dihunjamkan dengan hentakan hentakan kasar dan gila…. luar biasa cepat.. Aku sangat takut kalau-kalau Rudi menyakitinya, tetapi dilihat dari ekspressi muka dan gerakan istriku ternyata tidak terlihat tanda-tanda penolakan dari pihak istriku atas apa yang dilakukan oleh Rudi terhadapnya. Bahkan tangannya mencengkeram erat pantat Rudi seakan takut kalo Rudi menghentikan hentakan gilanya.. Luar biasa...pemandangan ini sungguh menggairahkan. Aku benar benar terangsang hebat…. Aku bisikkan kepadanya...honey kita threesome ya....dengan segera aku arahkan batang ku kemulutnya untuk di kulum. Aaahhh nikmat sekali....Kami merubah posisi doggy style dengan Rudi tetap dibelakang dan batangku tetap dimulut istriku... Aku berbisik lagi mengusulkan bagaimana kalau Andi bergantian dengan Rudi memasukkan batangnya dari belakang...biar nggak jadi obat nyamuk. “ Aduh pa…malu paa…aaaahhh tapi iya paaa... nggak papa...nikmat kok...pelan pelan yaaaa” Dan bertiga batang kami bergiliran masuk ke vaginanya....Bahkan kami mencoba memasukkan berurutan. Andi bagian pertama, aku kedua dan Rudi ketiga. Istriku memandangku dengan sayu tapi bibirnya sedikit tersenyum karena merasa nikmat sekali melihat tingkah kami yang bergantian menggilirnya dengan cepat. Aahh…aahh lebih cepat …lebihh cepat…gantian…gantian…yang besar,….yang besar..aahh….kurang cepat pa…kurang cepat..” Tampaknya dia sudah tidak terlalu malu lagi. “ Tante , rudi ingin memberi sensasi lain neehh mau ya....” Istriku memandangku lagi masih meminta pertimbangan. Aku kedipkan mataku...its ok.. honey... Dengan segera Rudi menggendong istriku. Istriku terlihat seperti anak kecil dalam gendongan Rudi. Kaki istriku terlihat merangkul pinggang Rudi, sedangkan berat badannya disanggah oleh penis Rudi. Rudi berusaha memompa sambil berdiri dan sekaligus berusaha mencium istriku yang segera aku ingatkan untuk tidak melakukan itu. . Pantat istriku terlihat merekah dan tiba-tiba Rudi memasukkan jarinya ke lubang pantat istriku. "Ohh! Jangan…". Mendapat serangan yang demikian serunya dari Rudi, badan istriku terlihat menggeliat-geliat dalam gendongan Rudi. Suatu pemandangan yang sangat seksi. “ jangan kuatir tante nikmati aja…” Ketika Rudi merasa capai, istriku diturunkan dan Rudi duduk pada sofa. istriku diangkat dan didudukan pada pangkuannya dengan kedua kaki istriku terkangkang di samping paha Rudi dan Rudi memasukkan penisnya ke dalam lubang kemaluan istriku dari bawah..... aku bisa melihat penis raksasa Rudi memaksa masuk ke dalam lubang kemaluan istriku yang kecil dan ketat itu. Vaginanya menjadi sangat lebar dan penis Rudi menyentuh paha istriku. Kedua tangan Rudi memegang pinggang istriku dan membantu istriku memompa penisnya secara teratur, setiap kali penis Rudi masuk, terlihat vaginanya ikut masuk ke dalam dan Ketika penisnya keluar, terlihat vaginanya mengembang dan menjepit penis Rudi. Mereka melakukan posisi ini cukup lama. Sementara istriku mengerang dengan hebat . Kemudian Rudi mendorong istriku tertelungkup pada sofa dengan pantat istriku agak menungging ke atas dan kedua lututnya bertumpu di lantai. Rudi kembali akan bermain doggy style. Ini sebenarnya adalah posisi yang paling aku sukai. Dari belakang pinggul istriku, Rudi menempatkan penisnya diantara belahannya dan mendorong penisnya masuk ke dalam lubang vagina istriku dari belakang dengan sangat keras dan dalam, semua penisnya amblas ke dalam vagina istriku. Jari jempol tangan kiri Rudi dimasukkan ke dalam lubang pantat. istriku setengah berteriak, "aagghh!", badannya meliuk-liuk mendapat serangan Rudi yang dahsyat itu. Badan istriku dicoba ditarik ke depan, tapi Rudi tidak mau melepaskan, penisnya tetap bersarang dalam lubang kemaluan istriku dan mengikuti arah badan istriku bergerak. Istriku benar-benar dalam keadaan yang sangat nikmat, desahan sudah berubah menjadi erangan dan erangan sudah berubah menjadi teriakan, "Oohhm. .., aaduhh pa…nikmat!". Rudi mencapai payudara istriku dan mulai meremas-remasnya. Tak lama kemudian badan istriku bergetar lagi, kedua tangannya mencengkeram dengan kuat pada sofa, dari mulutnya terdengar, "Aahh...paaa, aahh...pa... kok nikmat paaa, ssshh..., sshh!". istriku mencapai orgasme lagi yang ke empat kalinya, saat bersamaan Rudi mendorong habis pantatnya sehingga pinggulnya menempel ketat pada bongkahan pantat istriku, penisnya terbenam seluruhnya ke dalam kemaluan istriku dari belakang. Sementara badan istriku bergetar-getar dalam orgasmenya, Rudi sambil tetap menekan rapat-rapat penisnya ke dalam lubang kemaluan istriku, pinggulnya membuat gerakan-gerakan memutar sehingga penisnya yang berada di dalam lubang vagina istriku ikut berputar-putar mengebor liang vagina istriku sampai ke sudut-sudutnya. Gerakan pantat Rudi bertambah cepat dan ganas memompa dan terlihat penisnya yang besar itu dengan cepat keluar masuk di dalam lubang vagina istriku, tiba-tiba, "Oohh... , ooohh!", dengan erangan yang cukup keras dan diikuti oleh badannya yang terlonjak-lonjak, Rudi menekan habis pantatnya dalam-dalam, menekan pinggul istriku ke sofa, sehingga penisnya terbenam habis ke dalam lubang kemaluan istriku, pantat Rudi terkedut-kedut sementara penisnya menyemprotkan spermanya di kondom di dalam vagina istriku, sambil kedua tangannya mendekap badan istriku erat-erat. Dari mulut istriku terdengar suara keluhan, "Sssh..., sshh..., mm..., hhm!", merasakan semprotan tertahan di dalam liang vaginanya. Sebenarnya ini tidak ada didalam kontrak bahwa Rudi boleh ejakulasi diadalam tubuh istriku. Tetapi pemandangan menggairahkan ini membuatku tidak kuasa memprotesnya. “ Aduh maaf om..aku keluarkan di dalam…habis tante sexy banget...istri om cantik sekali…cantik sekali. Setelah berpelukan dengan erat selama beberapa detik, Rudi kemudian merebahkan diri di atas badan istriku yang tergeletak di sofa, tanpa melepaskan penisnya dari vagina istriku.. Aku datangi tubuh mereka berdua yang masih menyatu...” bagaimana honey nikmat ya....” “ aduh pa.. bikin malu aja...memang nikmat kok pa...terima kasih ya sayang...aku puas sekali malam ini..” Rudi segera mencabut batangnya tetapi segera dilarang oleh istriku “ biarkan didalam Rud...masih enak..jangan dicabut dong..... selain itu juga malah sakit kalo dikeluarin. Ma ini baru namanya four some lho…cuma Andy ikut nggak terlalu lama, Dengan berbisik lembut istriku berkata :Paaaa nggak papa ya…. kalo lain kali kita BCT ( ini istilah kami untuk bercinta) seperti ini lagi….ternyata batang besar Rudi memang enak…tapi besok besok pake 2 batang besar nggak papa ya…aku pengen yang lebih lama lagi….”istriku merengek OK honey besok pagi biar Rudi memanggil teman temannya” Rudi &Andy aku suruh pulang karena tugas mereka sudah selesai sambil mengingatkan kalo jam 10 pagi Rudi datang lagi sambil membawa 2 orang temannya. Dua hari ini aku akan memuaskan istriku… “ Saya ada 2 teman yang memang agak kecilan dibanding punya saya, tapi mereka lebih ahli dari Andi. Bagaimana om bisa saya ajak mereka ?” Tanya Rudi. “ OK lah tapi mereka tetap harus memakai kondom kalo bercinta dengan istriku “ Syaratku.” Nggak masalah om, Cuma efeknya mereka akan bermain lebih lama” Pagi pagi aku ajak istriku mandi, kali ini dia bener bener jadi ratu , aku gosok tubuhnya dengan lembut…aku ciumi bibir dan payudaranya di dalam bath-up. “ Pa..? Apa papa nggak nyesel….aku malu banget lho….”tanyanya” Ayolah ma jangan begitu...ini kan ulang tahunmu...aku undang mereka jam 10 pagi ini lagi bagaimana ?” “ hmm kok lagi sih...” Wajahnya kemerahan menahan malu. Lho kan enak kan sayang.....Bisikku. “ tapi batang mereka besar...kalo sering sering .kan bisa nggak rapet lagi .paaaa.nanti kalo kamu nggak terasa jangan nyesel lho ya.” Lhhho kamu apa lupa kalo bisa mencengkeram....Coba nanti terapkan ke Rudi...pasti dia nggak bakalan tahan lama.” “ Hm. nggak papa pa aku cengkeram punya mereka ?...sambil matanya berkedip kedip. “ Lho nggak papa kalo kamu merasa enak...”bisikku lagi .” iya sihhh...enak ...enak sekali malah...”Katanya meringis malu sambil menggelendot manja. “ Sebenarnya aku paling senang kalo mereka bisa bergantian cepat masuknya...gimana gitu rasanya...kelihatan sexy banget..tapi harus gantian yang besar dan yang kecil....lebih enak...sangat enak tepatnya...aahh jadi malu pa..”sambil menutup kedua wajahnya dengan handuk. Selesai mandi aku minta istriku memakai lingerie merah sexynya dengan stocking hitam menerawang….hm istriku memang sangat matang dan sexy meski usianya 32 tahun… Tak berapa lama Rudi datang bersama 2 rekannya, Max..., Charles..mereka memperkenalkan diri. “ Bagaimana sayang..bisa kita mulai ? sambil kucium lembut bibir istriku...”mmpphhh tapi mereka nggak boleh kasar kasar ya....” katanya... Max diikuti Rudi segera mengambil inisiatif melepas bajunya,,tampaknya mata istriku kagum melihat batang batang mereka, nafasnya mulai memburu...” aku gemetaran pa....aduh” Dengan berjongkok diantara kedua kaki istriku, max mulai menciumi dan menjilat bulu bulu halus vagina istriku, sementara Rudi mencium pantat istriku dari belakang.” Aaaarrrgghhh pa..aku nggak kuat kalo berdiri....nikmaaattt...istriku mengerang pelan. Paha istriku bergetar lembut ketika lidah max menjilati bukit mungil berbulu itu. Terengah engah istriku meremas rambut kepala max dengan satu tangan, perlahan menekan, memaksa pria itu menjelajahi seluruh permukaan vaginanya dan menjerit kecil ketika klitorisnya tersentuh lidah kasar Max. Max terlihat sibuk menjilati bagian kecil yang menonjol itu, menekan nekan dengan lidahnya dengan sesekali digigitnya, mendenguskan nafas hangat kedalam liang panas membara tersebut. Istriku kembali menjerit tertahan..: sshh aahh ! Sementara tangan satu menekan kepala Rudi untuk lebih dalam menciumi belahan pantatnya. Aku masih bermain lidah dengan istriku serta membelai lembut rambutnya. Charles mulai mendekati payudara istriku dan meloloskan tali lingerie dari tangan kiri istriku. Dengan lembut mulai menggetarkan ujung payudara istriku. Dengan cepat istriku menggelegak panas, nafasnya mulai memburu..Luar biasa ..! istriku berdiri dengan 2 laki laki berjongkok di sela sela pahanya, ditambah satu lagi menjilat jilat putingnya, permainan ber empat ini benar benar merangsangku... Kembali aku rebahkan istriku di tempat tidur. Sambil berbisik aku tanyakan” Gimana ma kalo Max mulai masuk....nggak papa ya....? Istriku mengangguk lemah sambil masih memejamkan matanya...” Paaa aku berdenyut denyut nneeeehhh “bisiknya Max mulai melepas CD nya dan...ya ampun..batangnya ternyata tidak lebih kecil dari milik Rudi...kali ini malah melengkung keatas. Istriku masih menggeliat mengeliat menahan geli diatas sprei satin pink dengan mata terpejam karena Charles masih sibuk menjilati payudara dan perut istriku... Perlahan Max membuka lebar paha istriku dan sedikit mengangkatnya, menempatkan dirinya diantaranya dan mulai mendekatkan batang kerasnya ke kemaluan istriku, aku ingatkan dia untuk mengenakan kondomnya. Istriku segera meraih dan menuntunnya ke lubang kewanitaannya “ ahh besar sekali pa...”Dengan cepat kelakiannya yang menegang segera melesak kedalam tubuh istriku. Max segera melakukan pekerjaannya dengan baik, mendorong, menarik kejantanannya dengan cepat. Gerakannya cukup ganas mengimbangi isriku seperti hendak meluluh lantakkan tubuh putih istriku yang menggeliat kegelian itu. Aahh pa nikmat…aarrgghh…teruss….” Tak kenal ampun batang Max menghunjam berkali kali menerobos masuk deep inside. Istriku menjerit jerit nikmat menyuruh Max lebih keras lagi bergerak. Max mengerahkan tenaganya untuk memenuhi permintaan istriku. Otot otot bahu dan lengannya kelihatan menegang dan berkilat kilat karena keringat, pinggangnya bergerak cepat dan kuat bagai piston lokomotif . Suara berkecipak terdengar setiap kali tubuhnya menekan dalam vagina istriku, ramai sekali. Aah papaaa ahh sshhh aahh pa..enak pa... Wajah Max mulai memerah, aku tahu dia akan ejakulasi, aku ingatkan dia untuk tidak mengeluarkan di dalam. Dengan segera Charles menggantikan posisinya, untung batang Charles berukuran sama dengan milik Max, “ Ceepat masukkan…cepaattt, “ istriku merintih minta agar batang Charles segera masuk. Dengan goyangan lebih cepat, batangnya menghunjam keras ke vagina istriku. Karena tenaganya belum terpakai maka hentakan pinggang Charles bergerak cepat luar biasa, mengeluarkan kecipak lebih ramai. Paaa enak pa…ahh,” istriku mulai orgasme. Aku lihat bibir vagina istriku memerah keluar masuk karena besarnya batang batang anak muda ini. Ketika wajah Charles mulai bersemu merah dengan cepat Max kembali menggantikan. Dengan tenaga barunya, Max kembali memasukkan kejantanannya ke dalam vagina istriku sambil berbisik kepadaku “ Om ..istri om hebat sekali, belum pernah saya dan Charles melayani wanita yang kuat seperti istri om….Biasanya mereka sudah orgasme dulu sebelum kami ejakulasi…Tapi istri om ini luar biasa….Dan maaf.. vaginanya bisa meremas…membuat kami nggak bisa lama lama…ohh oohhh maaf..maaf… saya keluar…Tante …aduh tante…maaf …nikmat sekali….” Max rupanya ejakulasi, aku pelototi dia karena mengeluarkan didalam. Enak aja...!Dengan muka bersalah Max mencabut perlahan batangnya. Dengan cepat Charles giliran memasukkan batangnya agar tidak ada jeda. Jeda ini akan membuat mood istriku turun. Aku masih sibuk mencium bibir istriku agar dia tidak bisa melihat jelas wajah kedua gigolo itu,, bahaya dong...bisa bisa nanti dia bercinta denganku tapi membayangkan Max dan Charles. Aku bisikkan ketelinganya....” enak ma...nikmat ya... apa kamu nggak pengen mengoral batangnya Rudi ? “ tanyaku Boleh pa...gak papa? Kepingin juga siihh...kalo besar rasanyaaa gimana yahhh....nggak papa pa ?....tapi pakai kondom lho ya ....ahh..aahhh” Jerit istriku ketika max terlalu dalam menghunjamkan batangnya. Rupanya anak muda ini keenakan..sontoloyo...” maaf om...enak sekali...istri om luarbiasa aahh...luar biasa ..aaahh “ Erang Charles. Aku kasih kode Rudi untuk memasang kondom rasa buahnya. Bagaimanapun aku nggak mau istriku mengoral batang orang lain tanpa kondom. Perlahan dia dekatkan batang raksasa ke mulut istriku. Dengan ragu ragu istriku memandangku… “ Go a head..” kataku. Dengan perlahan mulut mungilnya melahap batang itu. “ mmphhh….mmph…ah” istriku mengambil nafas…” Besar sekali pa….nggak cukup….Dengan perlahan tangan Rudi kembali memegang kepala istriku dan mulai menekan ke arah batangnya. Mmmphh….mmph….mphh….. Mata Rudi terbeliak keatas…Kurang ajar…keenakan juga anak ini….Gerakan istriku bertambah cepat, tangan kecilnya giat mengocok batang raksasa itu. “om..Om…Charles boleh masuk dari belakang? Pasti istri om keenakan deh....” Tanpa menunggu persetujuanku. Charles mulai menghunjamkan batangnya ke vagina istriku dengan gaya doggy stylenya. Wow luar biasa…meliihat istriku digilir habis habisan oleh 2 anak muda ini…benar benar menggairahkan. Rupanya Rudi tidak bisa menahan kenikmatannya...dengan cepat dia mengerang, ejakulasi didalam mulut istriku....Untung dia memakai kondom...Eh Wajah Charlespun dengan cepat bersemu merah.” aaahh.....oohhh....Kali ini dia juga ejakulasi....Aduh tante...nikmat nikmat...ah...tante hebat sekali...aahh menggigit sekali ...aahh “ Istriku semakin liar dan ganas, mengelepar gelepar, bergoyang ke kiri dan kekanan....” Pa sekarang papa...cepat paaaa....ayo pa....puaskan aku....please......masukkan punya papa...ayo pa.... Segera aku memberi kode agar kedua anak muda ini berhenti dan secepatnya pergi karena sekarang gilirannku. “ kalian..pulanglah......” Aku hunjamkan batangku....” nggak terasa ya sayang....” bisikku... Aduh pa...nggak papa....tapi lebih nikmat.....aahhh....aahh.....Aku masih bisa melayaninya cukup lama....Istriku memang hebat... “ terima kasih ya sayang...ini kado terindah yang pernah kamu berikan ....aku puas sekali”Bisiknya. Pada hari ke tiga ke tika kami santai di dalam whirpool, iseng aku tanya lagi ke istriku,... “Gimana ma ...nggak kepingin lagi...?tanyaku “lagi ? Hmm masak terus terusan sih pa….nanti aku ketagihan lhoo..Kata istriku sambil memijit mijit punggungku..” kok jadi papa sih yang kepingin terus...kenapa sih pa ? “Entahlah ma…aku juga heran…seharusnya aku kan cemburu kamu digilir anak anak itu…tapi aneh,,aku kok malah terangsang berat ketika Rudi meniduri kamu…gila…menggairahkan sekali… aneh ya ma….Kataku. “Aduh papa… kok gitu sih…Istriku merengut. “ coba gini ma aku pengen tahu fantasi liar apa yang kamu inginkan….aku pengen tahu….ayo dong ceritakan…honey”Desakku. “ Ah papa ini aneh aneh aja….”Istriku mencoba menghindar” ayolah ma...aku nggak marah kok.....” “ Bener nih… nggak marah…?..nanti aku cerita…papa bisa pingsan gimana hayo....ucapnya lagi… “Woo memangnya seberapa heboh sih ma….”aku penasaran. “Ok..bener lho ya nggak boleh marah kalo aku bicara jujur…habis papa mendesak sih.” Katanya masih ragu ragu menjelaskan. “ Sebenarnya aku bener bener menikmati yang kemarin itu...luar biasa deh... cuma...kalo pake kondom rasanya panas sekali...jadi mengurangi kenikmatannya. Padahal sebenarnya aku pengen hmm...coba kalo banyak batang yang masuk enak kali ya... kadang pengen juga cobain anal asal batangnya gak besar besar amat.” Sambil matanya ragu ragu memandangku...” Hayo kaget ya pa.! kaget khan..!? Terus terang aku terkejut juga dengan kejujurannya tapi aku tetap bilang : “ ah itu kurang heboh....” “Ha...bener pa..kurang heboh ?!.Teriaknya. “ Ok ok aku lebih jujur sekarang…Sebenarnya aku ingin merasakan semprotan sperma di dalam, karena rasanya lebih enak lebih terasa…apalagi kalo banyak batang yang nyemprot di dalam. Pengen juga ngrasain mandi sperma….kayak apa ya rasanya….Juga nelen sperma anak anak muda itu…katanya orang orang obat awet muda sih “ katanya malu malu.” Jadi aku kepinginnya bener bener sex party pa…banyak orang menggilirku liar, dari depan ,belakang,..rasanya gimana gitu….Aduh aku kebangeten ya…maaf ya pa..kalo aku aneh aneh..Cuma aku kuatir juga kalo anak anak itu gak bersih” Aku bener bener terkaget kaget mendengar fantasinya. Aku coba untuk tenang menjawab meskipun getaran suaraku tidak mampu menutupi keterkejutanku.” Hmm boleh juga fantasimu.. nanti aku bisa minta anak anak itu check up dulu secara keseluruhan. Mungkin 5 orang aja cukup ya ma...masak mau nambah lagi?”Tanyaku. “ Hmmm sebenarnya aku pengen coba berapa ya...hmmm. berapa ya...hmmm bagaimana kalo 10 orang pa...kan tadi aku pengen sex party yang liar...kepingin melihat cowok cowok itu berebut menyetubuhiku, memasukkan batangnya..” Katanya lebih pelan lagi sambil menunduk malu. Aku segera kontak Rudi untuk menyiapkan semuanya, paling tidak perlu 3 hari untuk check up terlebih dahulu untuk memastikan mereka semua bersih. Aku minta satu orang yang berbatang kecil untuk jaga jaga siapa tahu istriku ingin mencoba anal. Rudi juga memberi masukan bahwa dia kenal teman keturunan bule dengan orang hitam. Batangnya luar biasa besar. Memang kalo masuk ke vagina istriku pasti tidak bisa tapi mungkin untuk variasi masuk masuk sedikit mungkin istriku suka. Akhirnya kami melaksanakan ML keroyokan ini di Finna hotel. Kebetulan ruang tengahnya luas , tanpa sekat sekat model strudio. Kamar mandi, dapur semua menyatu dalam satu ruangan. Rasanya cocok sekali kalo diadakan variasi sex party disini, apalagi cuaca pegunungan yang dingin sangat mendukung. Istriku aku minta memakai lingerie nya yang paling sexy. “ Ahhh istri om badannya bagus…benar benar menggairahkan...bener nih om, kami boleh meniduri tanpa kondom....? soalnya tante hebat kalo mencengkeram…Eh ..John..kamu belum cobain sih dijamin kamu nggak bakalan kuat deh sama tante ini…”komentar Rudi. “ Kalian boleh menggilir istriku tapi aku nggak mau kasar, biar istriku yang pegang kendali.” Istriku mulai menarik tubuh Rudi dan John sambil memandangku seakan minta ijin. Sementara cowok cowok yang lain mulai meloloskan baju bajunya…Hmmm jujur saja aku gemetaran melihatnya… bayangkan istriku akan digilir habis habisan oleh sepuluh cowok yang pasti kuat kuat tenaganya. Berapa lama untuk menyelesaikannya ? 3 jam, 4 jam ?ah... sepertinya lebih... kuatkah istriku selama itu ? Tapi ini semua permintaannya. Dan aku juga sangat menikmatinya. Jari istriku mulai menyentuh dada bidang anak anak muda itu, sambil sesekali diciumnya ujung putingnya. Sontak batang Rudi dan John mermbesar dengan gagahnya....Dengan lembut tangan istrku mulai meremas rermas batang kedua lelaki ini dengan kedua tangannya. “ Tante ..tante saya rangsang dulu ya...Rudi mengambil inisiatif, dengan segera kepalanya menuju ke belahan paha istriku. Sementara John mulai meloloskan lingerie istriku serta mulai menciumi payudaranya...”Ssshh aaahh...pa...geli pa.....Setiap lekuk payudara istriku yang indah, dijelajahi oleh lidah John dengan nafsu. “ Om , kami berdua gabung ya...kata Max dan Charles...sambil mendekatkan batang mereka ke tangan istriku. Dengan gemas istriku mulai mengocok keduanya dengan penuh gairah. Empat laki laki ini mulai menikmati tubuh istriku. “ Rudi memang ahli merangsang klitoris, dengan cepat istriku terbakar, kedua pahanya melebar dengan bibir vaginanya kemerahan karena digigit gigit ooleh Rudi...Tubuh istriku bergetar hebat, sambil merintih rintih “ Rud...rud... tolong masukkan dikit ya......paaa...nggak papa ya pa...tanpa kondom....nggak papa ya pa....rintih istriku menatapku sayu. Kulihat keringat mulai menetes di lehernya, dada, perut dan pinggangnya. Namun Tampaknya rudi sengaja membuat istriku penasaran, sabar ...tante...sabar...ini Max mau muasin dulu...Kata Rudi. Max kembali menciumi ujung pitung merah muda istriku, “ Ohhh Max...digigit..ya digigit seperti itu...aah nikmatt...aaahh..:Desah istriku. Cukup lama Max membenamkan wajahnya ke buah dada istriku dengan gigitannya yang ganas membuat garis garis merah diseluruh payudara istriku. Rudi menggosok gosokkan kepala penisnya ke bibir kemaluan istriku, sengaja dia menggosok gosokkan ke klitorisnya sehingga membuat istriku menggelinjang hebat.” Aduh Rud jangan digosok terus...aahh...masukkan....akh..uh ”Istriku terengah engah...Perlahan tapi pasti penis Rudi mulai menyelusup kedalam...kali ini istriku tidak menahan dengan tangan sehingga dengan cepat Rudi bisa mempompa . ....Perlahan tapi pasti batang rudi dengan cepat memenuhi rongga rongga vagina istriku. Dan seperti yang kuduga, kehebatan daya cengkeram vaginanya membuat anak muda ini merem melek. “ aduh tante kenapa bisa begini enak....aduh...” Hentakan Rudi semakin cepat dan kepala istriku bergoyang kekanan kekiri membuat rambut semakin awut awutan sehingga wajahnya tampak sexy. Tidak sampai sepuluh menit gerakan pinggul Rudi bertambah liar dan dengan teriakan Rudi menghunjamkan batangnya dalam dalam...”ohh,ohh....tante hebat sekali...oohh....saya keluuar tante...ohh” Dengan cepat Charles mengganti posisinya, batangnya dicoba digosok gosokkan kekiri kekanan, kadang dimasukkannya sedikit, dicabut lagi, digendongnya tubuh istriku , berat badannya membuat penis tersebut dengan cepat menerobos masuk “aahh....ah, istriku menggeliat liar karena posisi tersebut membuat batang Charles menghunjam dalam dalam. Charles memompa dengan gerakan sangat liar sehingga yang terdengar hanya erangan istriku dan suara hunjaman batangnya yang berkecipak keras, tidak sampai 10 menit dia sudah ejakulasi, berganti lagi dengan John, Rudi lagi, Max, Gunawan, Tony, Ferry, Hadi.. 10 laki laki ini dengan cepat silih berganti menggilir istriku..sehingga istriku terengah engah dibuatnya....luar biasa...Rudi berbisik kepadaku “ om...Tante hebat sekali, dia bisa orgasme berkali kali....luar biasa....barusan tante minta saya masukkan 2-3 kali lagi. Aduhh batang saya sudah sakit......tapi nggak papa kok om...saya harus bisa benar benar memuaskan tante.... Beberapa laki laki ini sempat menyetubuhi 2- 3 kali..aku hitung sudah 16 kali sperma mereka memenuhi vagina istriku. Tampak sperma mereka mengalir luber keluar dari vagina istriku ketika batang mereka bergantian menghunjam. Beberapa kali John ingin meng anal dari belakang, tapi dipelototi istriku “ john jangan merusak suasana.aaa ya... aahh...sini aku oral aja....ok ?....mmpphh...mmpphh.....oohh. Dan dengan cepat sperma John menyembur ke wajah istriku. Gunawan, Tony dengan cepat memasukkan batangnya kemulut istriku...Aku pikir istriku protes..Tapi aku dengar dari erangannya tampak sekali kalo istriku menikmati. “ Hm hm mpphh ...mpphh..mphh....enaakk...mmphh. Beberapa cowok yang belum dapat giliran terpaksa swalayan. Robert dengan George mengoocok keras batang masing masing, dengan wajah sudah bersemu merah tampak mereka menahan semburan sperma mereka sendiri. “ Tante, mau keluar niihh…. Jadi ditelan nggak Te…? “ Sambil mengarahkan kedua batang mereka dekat dengan bibir istriku. Ketika mulut istriku membuka, cepat sekali sprema mereka berdua muncrat bergantian masuk kedalam mulut istriku, hamper membuatnya tersedak karena banyaknya….Kedua batang itu dengan cepat disedot dan dibersihkan oleh lidahnya, .tampak sekali istriku menikmatinya.” Aaahh tante hebat sekali….setelah ini kami masukkan ya…”Istriku hanya mengangguk angguk. “ Tante bagaimana kalo punya Robert juga masuk ?nggak papa kan...kita coba? “tanya Rudi kepada istriku, Seperti yang aku jelaskan tadsi Robert keturunan bule dan orang hitam sehingga batangnya super sekali, kecoklatan mengkilat. “ Aduh bisa sobek dong....” istriku merinding...” ya enggak lah Tan...kan udah licin banget, kita coba yuk....Rayu Rudi. Dengan tenang Robert mendekatkan penisnya ke vagina istriku “ Coba Tante buka lebar lebar biar tidak sakit masuknya....” Ya ampun aku lihat batang Robet ini luar biasa. Dengan batangnya, Robert mencoba membuka bibir vagina istriku dengan menekannya sedikit, semula aku pikir istriku akan menjerit, tapi anehnya begitu ditekan, batang itu cukup mudah masuknya. Mungkin karena sudah licin oleh banyaknya sperma di dalamnya. “ Eeegghhh….eegghh hhkk….hkkk…” Hunjaman batang Robert benar benar tidak bisa membuat istriku tidak bisa bernafas..Karena saking besarnya batang itu tidak masuk seluruhnya ke dalam vagina istriku karena sudah mentok” Paaa…hheeekk…enak paaa…aduhh hegghh..aku orgasme paaa aduhh nikmaatt. Sementara 3 teman Rudi tampaknya sudah tidak sabar ingin segera menghunjamkan batangnya ke liang kenikmatan istriku ke dua kalinya. Terlihat dari sela sela kemaluan istriku mengalir sperma puluhan laki laki ini, ketika Rudi menggilir yang ke 19 kalinya tapmpak sperma sperma itu luber menggenang di sprei karena vagina istriku sudah tidak cukup. “ Om dari tadi kok melihat saja, kenapa tidak gabung om...” Jujur saja aku shock melihat istriku digilir habis habisan oleh anak anak muda ini. Aku nggak menduga kalo istriku bisa mengimbangi permainan mereka bahkan bisa menikmatinya...bayangkan.... menikmatinya..! . Akhirnya aku mendekati istriku sambil berbisik “ bagaimana ma...sakit ya...” tanyaku. “ Aduh pa nikmat sekali.......enak sekali...Papa dari tadi belum lho....Aduuh sorry ya pa kelupaan.. “ Aku masukkan pelan pelan .. karena sudah licin, mudah sekali batangku masuk ke dalam vagina istriku..ya ampuuun... super basah..Aku coba pompa..setiap aku tekan, bersamaan sperma yang ada di dalamnya menyembur keluar..aaahh sexy banget...Di perut, payudara dan mulut mungil istriku penuh sperma dengan bau yang khas. “ adduuh pa becek sekali ya.... pelan aku sodok vagina istriku, semakin lama semakin cepat. “ kamu nggak capek ma….digilir habis habisan begini”Tanyaku kuatir…” Capek pa tapi nikmat sekali…capeknya gak terasa…aahhh …”Sambil sesekali membersihkan sperma yang berlelehan dibibirnya. Sambil menggenjot pelan aku diskusikan ML keroyokan ini, untuk mengetahui seberapa puas istriku. “ Lalu tadi kenapa kok nggak mencoba anal….”tanyaku. “Habis John terlalu kasar memasukkannya, mungkin kalo pelan pelan aku bisa menikmati..adduhh paa..dihunjam dong sayang…kurang keras…” ‘pinta istriku. “Hmmm rupanya batang mereka membuat batangku jadi nggak terasa ya ma….hmm ?”tanyaku tersenyum. “Tetap beda pa... memang nggak terasa tapi perasaan tetap lebih enak....bagaimanapun juga aku pengen mengakhirinyanya dengan batang punya papa...” “ Tapi papa gak menyesal...? maaf ya pa....”bisik isteriku. Menyesal...? ya enggak lah ML keroyokan ini membuatku panas dingin dan terangsang habis habisan...Rasanya memang aneh melihat istri sendiri disetubuhi habis habisan oleh anak anak muda ini...tapi entahlah...aku juga menikmatinya..sangat menikmatinya malahan...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar